Archive for August, 2009

Membabi di Chinatown
August 26, 2009

Sekarang kita ke Chinatown di Kuala Lumpur. Katanya sih ada 2 chinatown di Kuala Lumpur ini. Yang saya datengin, ada di Jalan Petaling, yang satunya lagi ga tau dimana *buka peta* Waktu saya mampir kesana pagi hari, masih sepi aja, nyaris nggak ada tanda kehidupan. Tapi waktu saya kesana malem, wah gila, rame banget! Kiri kanan banyak bener yang jualan. Hampir segala macem ada ; baju, tas, sepatu, selendang, souvenir, ah pokoknya semua ada.

Yang jualan makanan juga ada, dari minuman Air Mata Kucing yang juga ada di Giant Pasteur Bandung itu, ada juga kacang berangan alias chestnut yang menggoda banget, pengen nyoba ! Akhirnya kita nyoba dan pas mau pulang sempet beli lagi. Enak sih :). Selain itu ada juga makanan ringan kayak kue kue cina jaman dulu ; cikak, kue mangkok dll. Ada juga yang jual bacang. Eh bacang disana, bungkusnya ga serapi bacang disini lho! *penting*

chestnutchestnut

tempat masak chestnut-nyatempat masak chestnut-nya

Nyaris di ujung chinatown, ada satu area yang dipakai buat makan. Jadi yang jualnya menggelar meja2 bulat bertaplak merah untuk tempat makan. Mayoritas yang duduk disitu, bule, soalnya selain tempat makan, tempat ini juga dipakai buat mereka nongkrong2 dan minum bir.

Setelah bolak balik, akhirnya dapet meja juga, langsung pesan lantaran udah laper banget. Yang jadi pilihan malem itu, Pepper Pork Ribs. Bayanginnya aja udah ngacai2. Pilihan sayurnya seperti biasa, baby kailan

menunyamenunya

baby kailanbaby kailan

pepper ribs porkpepper pork ribs

Oh, dan rasanya, biasa2 aja. Harganya lumayan mahal juga, kali karena tamunya banyak bule tea. Tapi suasananya, chinatown banget. Selama kita makan, ada pengamen yang terdiri dari satu keluarga, seorang ayah yang nyaris tua, dengan satu anak perempuan remaja dan satu anak laki2 yang masih lumayan kecil. Bertiga mereka nyanyi Hotel California, Honky Tonk Woman, dll. Yeah, they know their audiences 🙂 Sembari liat mereka nyanyi, saya sadar, iya, cari uang memang ngga gampang ya.

Wew, this supposed t be a food review ya, ya maap, hehehe….

Advertisements

Pork Bibimbab
August 24, 2009

Ini menu korea yang saya temuin di Food Republic,  Suntec City, Singapore. Kalo disini kan makanan korea rata2 sapi atau ayam ya, paling banter kali udang. Tapi di Singapore, ada babinya, huhuhy!! *panik*

Judulnya Bibimbab, istimewa nya, disajikan di mangkok tahan panas, jadi makanannya panas terus. Yap, panas sampe mau makan aja susah :).

Isinya sih nasi, daging babi pedes, wortel, timun, bawang bombay. Yang bikin wah, ada kuning telur yang dimasukin mentah ke dalam mangkok nasinya. Saking panasnya, si kuning telur itu sampe mateng aja loh. Sebagai pelengkap, ada kimchi -kesukaan saya-  dan soup. Kalo soupnya sih biasa aja, rasanya tawar banget, kali untuk mengimbangi rasa nasinya yang cukup tajem.

Soal harga, masih sama-lah dengan foodcourt2 di Jakarta, S$6.50, alias kira2 45ribuan. Cukup worth it dengan porsi dan rasanya.

makan-enak-makan-enak

makan-enak-makan-enak

Pork Bibimbab

Pork Bibimbab

ada rumput lautnya

ada rumput lautnya

Royalnya Rumah Makan Makmur.
August 20, 2009

Daftar Menu

Daftar Menu

Oke, ini stok lama, waktu gue menyambangi Yogyakarta dan seputarnya bulan lalu. Cuma males nulisnya. *penyakit*.

Hal pertama yang kepikir begitu turun dari kereta adalah mencicipi perbabian di Yogya, buat ngisi blog porkypark ini. Niat. Setelah putar-putar dengan motor pinjaman tak tentu arah, akhirnya berhentilah kami (gue dan partner) di sebuah rumah makan Cina yang namanya Rumah Makan Makmur, Jln. Jogonegaran no.6. Jogja, tentyunya.

Pas cek-cek menu, nggak ada menu ajaib. Biasa aja, macam  menunya, standar rumah makan Cina biasa. Akhirnya pilih punya pilih, jatuhlah pilihan pada Babi Goreng Tepung dan Capcay. Babi goreng tepung, ya babi yang digoreng setelah dibalur tepung bumbu dan dimakan dengan semacam saus tomat, kalau Capcay, ya gitu deh. Melihat harganya yang belasan ribu, kepikirnya pasti porsinya kecil. Tapi kita nggak mesen banyak, karena sebenernya partner sudah dalam masa pra-pensiun makan daging. Dia memutuskan untuk memamah sedikit aja dari jatah sayur-sayuran dalam Capcay gue. Baiklah.

Begitu pesanan datang, ternyata porsinya banyak aja dong! Terutama Capcaynya ya, bisa kali dimakan buat berempat. Dan, kalo biasanya capcay-capcay yang gue temui itu seringnya isinya banyakan sayurnya dibandingin dengan daging-dagingnya, ini rada-rada kebalik.

Babi Goreng Tepung dan Capcay yang biasa banget

Babi Goreng Tepung dan Capcay yang biasa banget

Kalau melihat harganya, gue penasaran, nggak rugi apa itu rumah makan? Eh,tapi di Jogja sih, makanan pada murah-murah ye. Dengan 5000-an aja udah bisa makan makanan warteg lengkap plus es teh manis.

Anyway, soal rasa, ternyata biasa aja. Cenderung tawar, malah. Kenyang sih. Kenyang BANGET malah, tapi gitu deh, nggak berkesan. *gaya*

Hehe, maab-maab ya, yang punya rumah makan Makmur. 😀

Mie Rica Rica Kejaksaan
August 4, 2009

Berita baiknya adalah si Mie Rica Rica Kejaksaan ini buka cabang di Paskal Hyper Square. Berita baik lainnya adalah, tempatnya bukan di foodcourt nya dimana banyak berseliweran manusia manusia yang membuat kita selilng mengernyitkan dahi dan bertanya dalam hati “ya ampun mau kemana sih Neng”. jadi si Mie Rica Rica Kejaksaan ini adanya di ruko, ga kagok2, 2 ruko sekaligus. Ga sempet catet alamat ruko, maap. Cari aja sendiri ya, ga susah kok.

Begitu duduk disodoorin menu *standar yah dimana2 juga gitu*. Menu jagoannya ya tetep Mie Rica ya, yang langsung dipesan sama Okke, pilihannya bisa sama babat, baso sapi, dan pangsit kuah. Malam itu babat jadi pilihannya Okke. Saya mencari tantangan lebih dari sekedar pedesnya rica2 itu. Mie pedas pake cha siew alias daging merah jadi pilihan, juga tergiur dengan udang gorengnya yang huhuy itu. Jadilah pesanan saya, ditambah udang goreng. Udangnya enak banget, sumpah. Tadinya mau pesen lagi, tapi ga bisa sedikit, harus seporsi dan harganya Rp. 30.000 aja. jadi tips ya, laen kali kalo kesitu, pesen mie langsung minta tambah udangnya :), jadi ga usah beli seporsi.

Mie rica-rica nya ternyata ada 2 macem, yang ga gitu suka pedes, bisa pesen rica yang ga pedes, enak juga kok. Warna dagingnya putih.. Rasanya sih enak juga kok (saya coba waktu kali kedua kesitu, beberapa hari kemudian., hehe)

MIe yangn saya makan, haduh ngajak berantem! Pedes abis bok ! Saya aja yang kata Okke udah baal (mati rasa ) sama yang namanya pedas, dibuat tidak berdaya *halah* sama pedesnya mie itu. Tapi ga akan kapok kok, enak banget!!!.

Minuman sih standar ya, ada es cingcau, sarsaparilla, macem2 soft drink, dll. Dari harga juga masih lumayan bersahaabat. Oya, selain mie, dia juga jual bapau lho. Bapaunya tergolong murah, cuma Rp. 5000 aja tapi enaak. Ada juga yang isi tausa alias kacang hitam, bisalah jadi pilihan sambil nunggu pesanan datang (baca : gembul).

Total bon hari itu, Rp. 84.000, untuk masing2 pesanan saya *yang ekstra udangn itu), pesanan Okke, 2 coca cola, 1 cingcau hitam, 3 bapau yang saya bawa pulang (beneran! ga saya makan disana kok!). Mie standar per porsi, Rp. 18.000, quite worth it. saya banyak nemu mie yanng harganya lebih dari segitu tapi rasanya ga seistimewa ini 🙂

Jangan lupa, kalo kesana ajak2 kita ya 😛

Pesanan Malam Itu

Pesanan Malam Itu

Mie Cha Siew ekstra Udang Goreng

Mie Cha Siew ekstra Udang Goreng

Mie Rica Rica

Mie Rica Rica