Archive for the ‘Uncategorized’ Category

Usus Babi, FTW !
August 10, 2011

Jadi ini sebenernya hampir seperti restoran yang hampir terlupakan. Namanya Yo Sun Bi. Sekarang bahkan udah ga ada plang namanya lagi, tinggal tau sama tau aja. Kalo yang tinggal di Bandung dari kecil kemungkinan tau sih tempat makan ini.

Makanan enaknya banyak sih, Puyunghay nya istimewa, Capcay Gorengnya juga. Ada Kodok pula, banyak sih macemnya, rasanya hampir semua ada ; Sapi, Ayam, Udang, Kodok, dan Babi tentunya.

Setiap ke Yo Sun Bi, saya selalu pesan ini

Usus Babi

Iya, itu Usus Babi. Yang digoreng kering banget sampe kriuk kriuk kayak kerupuk, terus digoreng bersama Mentega dan Kecap. Enaknya pake banget. Oma saya di rumah juga suka masak sih, tapi sulit minta dia masak ini, soalnya katanya bersihinnya susah. Ya lah pasti karena harus bersih banget kan ya. Untuk makan berdua sebetulnya porsinya terlalu besar, jadinya agak eneg kalo makannya banyak. Perkiraan saya, 3 potong gitu juga udah cukup.

Makanan kedua yang dipesan malam itu,

Udang Gulung Shanghai

Udang Gulung Shanghai ini juga enak banget. Ada bumbunya juga, Kecap Goreng Mentega gitu. Rasanya sampe meleleh di lidah *lebay* *plak*

Kalau mau kesana, adanya di Jl. Tamim yang di Jl. Sudirman itu lho. Seperti biasa, saya lupa nama jalan persisnya dan nomernya. Tapi gampang kok. Kalau masuk ke Jl. Tamim, belokan kanan kedua tinggal belok, dari luar keliatan tempat masaknya.

Tempatnya sih kecil aja. Eh maksudnya kecil banget. Yah ada ga nyamannya juga tapi ada juga seru-serunya denger yang masak srang sreng srong keras bener. Jadi harus pinter-pinter adaptasi suara ngomong sama suara kuali. Yang udah-udah saya ngobrolnya jadi terlalu kenceng karena pas ngomong kenceng eh pas kualinya sepi. Gitu deh

Nah kalo harga, ya emang ga murah sih ya kalau menilik tempatnya yang iasa-biasa banget cenderung seadanya itu. Usus Babinya Rp. 55.000, Udang Gulung Shanghainya Rp. 60.000. Tambah nasi dan minum, habislah Rp. 130.000 malam itu πŸ™‚

Berhubung porsinya cukup besar, enak deh kalo makan banyakan. Makanya kalo kesana ajak saya yah πŸ˜› *arep*

Advertisements

Mengejar Babi
April 14, 2011

Oink! Udah lama banget ga posting yaaa…. Emang lagi jarang makan babi sih, sekalinya makan yang pernah diposting sebelumnya jadi yaaaa…

Aniway! Postingan kali ini lumayan seru karena melibatkan babi-babi dari negeri sebrang alias dari Macau dan Hongkong. Sebetulnya perjalanan lanjut ke China (Shenzen) tapi disana nggak sempat makan babi karena… nanti saya ceritain.

Setelah makan malam non babi, sarapan pagi di Macau saya berpesta pora πŸ™‚

Sandwich Bacon

Sarapan pagi dibuka dengan Sandwich Bacon. Yang ternyata setelah selesai dimakan, saya masih lapar! Lirik tetangga yang lagi makan Bacon pake Telor enak juga nih kayaknya. Maka saya menebalkan muka dan pesan lagi :D. Malu-maluin aja memang.

Bacon !

Kalo Sandwich Bacon itu rasanya biasa aja, maka Bacon yang satu ini rasanya luar biasa. Beneran ! Jadi selain 2 butir Telor setengah matang, ada Daging yang dikasih bumbu kari gitu. Agak jarang sih disini ya daging Babi pake bumbu Kari. Tapi ini seriusan enak.

Makan pagi pertama saya di Macau itu, ditambah dengan segelas Juice Apple, maka berjumlah 57 MOP atau sekitaran 57.000 rupiah. Agak mahal untuk ukuran sarapan dan mengingat itu hari pertama dalam acara jalan-jalan selama 8 hari. Tapi enak, jadi hepi-hepi aja :).

Ngintip sarapan tetangga sebentar, dia pesen Mie Babi. Katanya sih enak πŸ™‚

Mie Babi πŸ™‚

Siang harinya, saya makan siang di mall baru yang namanya City of Dreams, posisinya di seberang Venetian Mall. Nama Food Courtnya Food Paradise!, sama kayak blog sebelah πŸ™‚

Disana saya makan Pork Knuckle. Ya ampun enaknya :D.

Pork Knuckle

Jadi Pork Knuckle nya dimakan pake Mie, kuahnya coklat dan agak manis. Sambelnya berminyak dan enak. Sampe nyaris berantem sama yang jual karena saya minta lebih, hehe. Harganya ga berapa mahal, sekitar 23 MOP atau 23.000 rupiah.

Di Macau hampir dimana-mana ada yang namanya Pork Chop Bun. Alias Burger berisi daging Babi tapi bukan daging Burger (lah bingung). Pokoknya enak deh πŸ˜€

Pork Chop Bun !

Di Hongkong, sarapan pagi pertama saya ini ni,

Bai Kut Fan

Cie udah tau namanya segala… hhihihi… ini nasi pake Daging Bakut, dan Ceker Ayam. Enak banget, dan pas bayar tambah kerasa enaknya, karena harganya cuma 7 HKD alias 7000 rupiah ajaaa…

Malam hari, di area Causeway Bay Hongkong saya nemu ini ;

Wuiiiih ini enak bener lho. Jadi si enci itu jualan juga goreng2an selain basah2an serupa sekba ini. Ada potongan Usus, Paru, Dorokdok, dll. Tapi disajiinnya kering nggak pake kuah sih. Tapi ada acar cengeknya aku sukaaaa πŸ™‚

Nah setelah hari kesekian, saya mulai bosan makan Babi terus-terusan dan udah ga bisa kayaknya. Akhirnya pagi pagi saya memutuskan makan McD aja yang general dan pasti ga bikin eneg.

Hongkong's McD

daaaaaaaan ternyata McD nya Babi juga, mwahahah….. dan ga gitu enak juga sih. Ga fresh gitu dan rotinya bapuk. Oh well, susah memang cari makanan yang non Babi disana. Gimana enggak, nemu Mie Instannya Babi pula, dan beneran ada daging Babi kering gitu di dalemnya.

Mie Instannya

Mie nya enak sih, mirip2 Sanpachi! hehehe… cuma kurang pedes aja.

Jadi gitu, pulang dari sana dengan tekad nggak mau makan Babi selama 2 taun eh 2 bulan eh 2 minggu deh.

Eh tapi udah sebulan nih nggak makan Babi. Ada yang mau ngajak ?

Rumah Makan Gong Li
December 14, 2010

Sebelumnya saya belum pernah denger nama rumah makan ini. Sampai suatu hari saya makan di Pomodoro Jl. Bahureksa, dan pas bayar dapet brosur dengan tulisan 100% Tidak Halal. Hmm….. harus dicoba nih πŸ˜€

Tempatnya ada di Jl. Wira Angun Angun no 36. Carinya ngga susah kok sekitaran belakang Toko Buah Total, deket2 sama tempat beli DVD, Movie Room. Perhatikan nomer rumahnya, cari nomer 36 karena dari luar ngga ada namanya. Jadi cuma rumah biasa aja, nggak keliatan ada rumah makan.

Pilihan makanannya ga berapa banyak. Hari itu tadinya mau coba makan Tinorangsak Babi tapi ternyata belum ada, jadi pesen Kong Ba. Katanya Kong Ba ini mirip-mirip Babi Kecap, dan begini ini penampakannya ;

Kong Ba

Di menu ada yang namanya Tahu Goreng Babi. Sumpah penasaran. Begitu pesan, ini ternyata semacam Batagor tapi daging diatasnya bukan ikan sebagaimana Batagor biasanya, tapi daging Babi. Bumbunya Kecap Mentega gitu, rasanya : Haleluya !

Tahu Goreng Babi

Rasanya enak bener, makan pake nasi atau tanpa nasi, sama sama enak, sama sama bikin nagih. Harganya ga mahal kok, sekitaran 15-20 ribu aja. Makan yuk? Ketemu disana?

Kantin Wenang
November 16, 2010

Kantin wenang

Makan babi kali ini sengaja repot repot menyambangi satu tempat makan di daerah Cihampelas – Bandung. Kenapa saya bilang repot? Soalnya akses jalannya agak, mm, sulit. Jadi, di Jalan Cihampelas, persisnya seberang ex Sultan Plaza, ada satu gang yang jalannya menurun ke bawah. Di ujung gangnya ada tulisan β€œLucky Tattoo”. Nah, masuk ke bawah situ, menyusuri pinggir sungai, trus sebelum jalan mulai makin ke bawah, ada satu rumah berjudul Kantin Wenang.

 

Kantin Wenang ini jualan makanan khas Menado. Makan disitu, seperti makan di rumah sendiri karena nggak kerasa suasana restorannya, malah kerasa kayak di rumah sendiri. Tapi nggak usah cuci piring kok πŸ™‚

 

Meja makannya menghadap ke arah perumahan belakang area Cihampelas. Bukan pemandangan yang bagus banget, memang. Tapi di belakang perumahan itu keliatan Sasana Budaya Ganesha yang juga banyak pohon rimbunnya. Lumayan, meski nggak sebagus dari The Peak dong pemandangannya ya.

 

Sayur Popaya & Babi Tinorangsak

Babi Kecap & DabuDabu

Makanan yang wajib dipesan di Kantin Wenang, Babi Kecap. Kuahnya kuah manis biasa aja, ga kebanyakan bumbu, pas aja. Kalo suka pedes, Dabu Dabu jelas harus dipesan. Perpaduan rasa manis dan asem-pedes dari Dabu Dabu nya, enak banget.

Pilihan kedua, boleh coba Babi Tinorangsak. Bumbunya bumbu kuning, potongan daging babinya lembut dan di beberapa potong ada lemaknya, nyameeehhhh……

Pilihan sayurnya memang nggak banyak. Dan ngga jauh-jauh dari Sayur Daun Pepaya. Rasanya jelas pahit. Tapi Daun Pepaya Wenang, satu-satunya yang bisa saya makan, masih pahit tapi enak.

The Es Teh Manis

Oya, ga tau kenapa, es teh manis di Kantin Wenang selalu kerasa lebih enak daripada di tempat lain. Padahal harusnya sih sama aja kayak di tempat lain.

Makan disini, selalu berasa kayak lagi ujan. Padahal suara airnya dari air sungai yang lumayan deras di samping rumah. Nggak berasa di tengah kota deh πŸ™‚

Saya nggak hafal persis harga per menu. Tapi makan berdua rata-rata 40-50 ribu aja. waktu terakhir kesana kemarin, sempet panik liat makanannya banyak banget, yakin ga habis. Ternyata, ehm ehm………..

Ludes πŸ˜€

enak sih *lapmulut*

Sanpachi – Ramen 38
September 1, 2010

Jigoku Ramen

Sohornya Ramen Sanpachi atau ramen 38 memang mengganggu saya selama beberapa bulan terakhir. pasalnya semua orang ngomongin tapi saya belom-belom aja sempat mampir kesana. Jauh sih. Ada lagi cerita pas sempet ke Jakarta, eh LUPA mau makan di Sanpachi.

Akhirnya kemaren sambil nengok temen yang melahirkan, saya udah niatin banget mau ke Sanpachi. Eh ditawarin ditraktir pula sama the sweetest mom on earth versi twitter. Semakin lengkaplah rasanya si Sanpachi itu.

Sanpachi atau Ramen 38 (San=3, Hachi=8) memang punya beberapa cabang. Antara lain di Citos, Pacific Place, Melawai dan Pondok Indah. Awalnya saya mau mampir ke yang di Citos tapi lalu disarankan oleh wartawan gaul ini untuk mampir ke yang di Pondok Indah aja. Pasalnya, cabang Sanpachi di Citos itu halal. Alias nggak jual yang pake babi. Ah rugi dong πŸ˜€

Jadi akhirnya pergilah kami ke Pondok Indah. nama ruko nya lupa, yang jelas di ruko itu ada Bersih Sehat, Midori, De Hooi, dan Pizza Hut. Gampang dicari karena ga jauh dari pintu tol Pondok Indah.

Tempatnya memang Jepang banget. Interiornya bikin kita berasa di Jepang beneran. Asyik deh.

Oh ya, balik lagi ke Ramen nya. Hari itu saya order Jigoku ramen. Pedes atau engganya, kita bisa pilih dari levelnya. Saya pilih level 5 dengan ekstra cabe rawit alias cengek kemaren. Lumayan bikin jontor dan kepengen nangis saking pedesnya. Tapi enak luar biasa sampe ke ubun-ubun.

Buat toping nya, ada banyak pilihan juga. Hari itu kita pesen telor 3/4 matang yang kuningnya merah, Jagung manis, dan Bayam. Ada pilihan lain yang juga mesti dicoba, misalnya Nori alias rumput laut.

Pilihan dagingnya juga nggak cuma babi kok, ada ayam juga. Enaknya, kali sama aja πŸ˜›

Nunggu banget deh Ramen Sanpachi buka di Bandung 😦

Nge-Babi Hong di Rumah Makan Lezat
August 5, 2010

Setelah mengalami pengalaman buruk dalam membabi di Yogyakarta (oh ya tentoe sadja kalimat ini dihiperbola-kan), akhirnya dapet juga satu rumah makan nge-babi yang lumayan enak. Namanya ‘Rumah Makan Lezat’. Alamat : Jl.Suryatmajan no.7C Yogyakarta, telpon 0274 83573359. Ini tempat eksterior-interiornya mirip-mirip dengan Sumber Hidangan, jadul bok. Liat deh :

Eksterior Rumah Makan Lezat (Ya tentu saja dikasih efek pake photoshop, supaya beneran kliatan jadul :D)

Interior ruangan

Sebenernya nggak sengaja dan diniatin juga sih, ceritanya pas lagi jalan, gue dan partner laper, pas ada rumah makan ini. Jadi ya sutralah,kita masuk aja.

Waktu itu kami nggak langsung mesen menu haram, tapi kita mesen udang goreng wijen dan ca baby kailan. Menu babinya nggak begitu banyak; pas nemu menu babi, gue mikir ‘AHA! Wajib kunjung nih,buat porkypark!’. Sepanjang makan itu gue ngerasa cerdas karena inget dengan porkypark, karena seringnya sih, gue makan dulu baru inget, mau motret eh makanannya udah abis. :))

Nah, begitu keluar dari sana, mendadak gue mikir : LAH? Kenapa harus balik lagi? Kenapa nggak mesen menu babinya sekarang aja?

*toyorjidat*

Udang goreng wijennya enaaaak. Crispy, gurih dan bersaus asam manis yang ngepas banget rasanya, ga terlalu asem, ga terlalu manis. Ca baby kailannya enak! Satu hal yang gue suka,pelayanannya ekspres, cepet bok! Jadi ga sempet misuh-misuh karena kelaperan tapi makanan ga dateng-dateng.

Anyway, mari ke perkunjungan ke-2. Jadi di perkunjungan ke 2, emang diniatin buat ngebabi, cici-cici yang punya menyarankan gue untuk memesan Babi Hong. Katanya ‘Itu daging babi dengan lemak,digoreng kering lalu disteam, dihidangkan dengan sayur asin’. Ngedenger digoreng kering, langsung meleleh air liur. Kami mesen itu plus ca brokoli polos.

Ternyata begitu makanannya keluar, seluruh bayangan ‘digoreng kering’ yang ada di benak gue amburadul. Babi Hong-nya mirip dengan semur. Dan gara-gara gue bukan penggemar semacam semur, selera makan mendadak sedikit berkurang. Anyway,Babi Hong ini rasanya sedikit asin-sedikit manis, ampir mirip dengan semur,lah. Kata partner yang icip-icip dikit sih enak, tapi sekali lagi, salahkan gue yang ga doyan semur-semuran, kata gue sih enggak. πŸ˜€ Ngemeng-ngemeng, Ca brokolinya enak!

Tanggo Pork Resto
July 26, 2010

Waa udah lama ga posting. Maklum, ibu mentri sama2 sibuk πŸ™‚

Ini cerita tersisa dari Food Wonderland di IBCC kemarin. Jadi waktu itu si Tanggo Pork Resto ini buka disana. Sebetulnya sudah niat beberapa kali mau mampir ke tempatnya langsung, di depan UNPAR Jl. Ciumbuleuit. Tapi belum sempet, eh tau2 di Food Wonderland ada.

Menunya ada beberapa, campuran antara menu Babi ala Batak dan ala Chinese. Antara lain Saksang, Panggang, Bakut, Babi Kecap, dan lain lain.

Yang pertama saya coba, tentu Babi Panggang

Babi Panggang

Babi Panggang nya enak, ga terlalu banyak bumbu tapi kerasa gurihnya. Yang bikin istimewa, tentu potongan Bawang Bombay nya yang agak asem-asem kena jeruk seger deh.

Yang kedua dicoba, Saksang

Saksang

Ini olahan daging Babi yang diramu bersama bumbu darah, agak-agak pedas tapi tetep enak πŸ™‚

Yang satu ini memang ga boleh kelewat untuk dicoba,

Babi Kecap

Babi Kecap. Sedapnya luar biasa deh. Dagingnya banyak minyak gitu, speechless πŸ™‚

Semua menu di Tanggo Pork Resto ini bisa dipesan termasuk nasi, harga berkisar antara 18ribu – 20ribu, worth it.

Selain dengan nasi, juga disajikan dengan kuah yang gurihm dengan taburan yupo di dalam kuahnya. Yupo ini lemak Babi yang dikeringkan, bikin tambah enak aja.

Kenapa dong namanya Tanggo Pork Resto? Menurut sumber yang bisa dipercaya, Tanggo Tanggo itu adalah sejenis bumbu/rempah khas Batak. Mmmm, pantesan enak πŸ™‚

Steik Babi Ala Rumah Makan Bergaya Kumpeni
January 9, 2010

Emang ya, satu hal itu kalo direncanain kelamaan, seringnya suka nggak terwujud. Nah, perkunjunganΒ  kali ini,serius nggak membutuhkan negosiasi alot soal waktu. Hanya dari ajakan, “Steik Babi yuk.”kemudian dijawab “Yuk.” Dan jadilah kami (saya, Theo dan Echi ke lokasi.)

Anyway, kali ini yang dikunjungi adalah Snoephuis atau Sumber Hidangan yang terletak di jalan Braga No. 20-22, Bandung. Menurut plang yang tertera di sana, tempat ini didirikan tahun 1929. Bok, jaman ABG banget ya (Angkatan Belanda Gila Gitu). Tempat ini memang masih mempertahankan kekunoannya, dari bangunan luar, interior, kursi, meja, etalase dan lain-lain. Eh, di kasirnya,masih ada mesin hitung jadul banget, dulu saya pernah tanya, dan penjaganya bilang mesin itu masih bekerja dengan baik, cuma nilai paling besar yang bisa terhitung di sana…

….Rp.1000. πŸ˜€

Sebenarnya tempat ini nggak mengkhususkan diri untuk makanan yang mengandung babi, malah orang lebih mengenalnya sebagai toko roti, cuma ya ada ruangan yang bisalah dikategorikan sebagai restoran. BTW, untuk harga, nggak mahal kok, nggak ada tuh harga makanan yang mencapai lima puluh ribuan. Bahkan yang belasan ribu pun masih ada. Oh ya, di sana dijual juga es krim.Β  Buat saya enak, nggak creamy seperti es krim pabrikan, tapi masih ada butir-butir es-nya. Kalau beli es krim, pilih deh TUtti Frutti. Es krim vanilla dengan taburan buah peach,apel dan pear.

Oke, cukup soal es krim. Steik Babi ini menjadi salah satu menu di sana (Harganya Rp.25.000,-). Kami bertiga memesan menu yang sama. Beberapa menit kemudian, muncullan pelayan dengan membawa hidangan seperti ini rupanya :

Steik Babi Snoephuis Itu

Dagingnya digrilled kering (Nggak yakin juga, digrilled kah?), sehingga berasa agak-agak crunchy pas dikunyah. Enak, gurih tapi buat gue sausnya yang berwarna cokelat tua itu terlalu manis,cuma kata Theo, biasanya nggak segitu manisnya. Baiklah, mungkin kami sedang sial saja. Dan seperti steik-steik pada umumnya, daging tersebut dilengkapi dengan kentang goreng — yang bukan dari kentang siap olah supermarket — rebusan wortel, buncis, tomat dan slada.

Oh ya, makannya sih cuma sekitar setengah jam, sisanya….motret. Yup, banyak banget objek yang bisa difoto di sana. Kebetulan Echi lagi mood banget motret, jadi aja, selain mengobrol ditemani kopi susu (saya dan Theo), Echi sibuk jelalatan dan mondar-mandir ke sana kemari demi mendapatkan foto yang menarik. Cuma, kalau untuk tempat nongkrong, nggak begitu asyik, terlalu ‘dingin’ dan kaku.

(Er, semoga Echi berbaik hati mau ‘meminjamkan’ fotonya untuk dipajang di sini.)

Secara keseluruhan, oke lah.

Dan beberapa jam kemudian, kami pun keluar dari sana…. dan melanjutkan nongkrong di tobucil. Doh.

———————

Tentang Jl. braga : di sini

Panggang Madu Kaca Mata
October 9, 2009

menu lengkap KacaMata

menu lengkap KacaMata

Jangan tanya saya kenapa rumah makan ini namanya Kaca Mata. Menu utamanya sih tetep panggang babi, dengan spesialisasinya yang disiram madu. Membayangkan panggang babi disiram madu memang awalnya agak ragu, apa ga kemanisan ya. Tapi udahnya, nyemmm! enak banget.

Hari sabtu yang cerah itu, saya dan Okke yang dateng pake sepatu baru janjian ketemu disana. Pesanan hari itu agak minimalis mengingat menuunya daging-daging gitu. Kita pesen panggangan lengkap, dengan 2 nasi. Pesenan yang pas banget karena kalo masing-masing pesen porsi panggangan, pasti kebanyakan.

Saya sebetulnya nggak terlalu suka chasio alias daging merahnya. Saya selalu lebih menggemari samchan yang kriuk2 kering itu. Tapi di Kaca Mata, saya menemukan chasio yang paling enak yang pernah saya makan. Sumpah ini nggak berlebihan. Siraman madunya ternyata memberikan efek yang dahsyat bener.

Selain nasi dan panggangan, pesenan kita juga dilengkapi kuah kaldu yang dikasih sayur asin. Enak, netralisir daging manisnya.

Kalo soal minuman, sayangnya nggak terlalu banyak pilihan. Beberapa macam soft drink saja yang ada, itu juga kebanyakan nggak adanya, hehe. Tapi demi makanannya, minuman jadi agak ga terlalu penting juga sih.

panggangan lengkap

panggangan lengkap

menu yang bikin pengen balik lagi

menu yang bikin pengen balik lagi

Kalo ngga salah, makan hari itu ngabisin sekitar 80ribuan deh. cukup worth it, mengingat makanannya enak banget. Buat yang pengen coba, maen deh ke Paskal Hyper Square, tapi bukan di bagian food court ya, adanya di ruko, persis depan food court nya sih.

Dendeng Babi Sohor Itu
September 3, 2009

Sebelum pergi ke Singapore & Kuala Lumpur kemaren, keluarga saya cuma titip satu pesan, dendeng babi. Oh iya deh dua, sama ati2 katanya πŸ˜›

Dendeng babi ini memang tenar banget ceritanya. Sampe di Jakarta aja dikenal dengan nama dendeng babi Singapore. Β Di Singapore sendiri, dia punya counter di beberapa mall besar. Dan ternyata ada juga di airport Changi. Jadi buat yang pengen beli, ga usah repot2 beli di mall, nanti aja pas mau pulang belinya πŸ™‚

Dendengnya memang ga cuma babi aja, tapi ada juga yang ayam dan sapi. Bentuknya pun ga semua rada kotak2 seperti dendeng sapi yang umum itu. Ada yang dibentuk bulat seperti koin, ada juga yang bentuknya ga beraturan, tapi justru paling menarik. Si dendeng ga beraturan itu, termasuk fat atau lemak babinya. Awww!, the best part ! Dan orang sana memang tau aja yang enak ya, harganya lebih mahal lho. Padahal kalo beli smoked pork disini, yang mengandung fat itu selalu dihargai lebih murah.

Dendeng Babi dengan FatDendeng Babi dengan Fat

Dan mereka juga jual plastikan dendeng campur, jadi kalo disini kayak tetelan kali ya, sisa2 potongan daging. Kualitas dagingnya sih sama tapi bentuk dan ukurannya aja ngga beraturan, harganya sedikit lebih murah karena juga dicampur dengan sapi dan ayam.

PIC441

Asyiknya, mereka juga jual dendeng babi yang dilapis keju. Dibungkus satu2 kayak permen. Katanya, itu cocok buat penganan sambil minum teh. Aduh sebenernya ngga kebayang aja sih nyemil daging babi yah. Tapi saya nyobain nih, meski bukan yang lapis keju. Disini sih ganjel perut dan nyemil pake dendeng babi, kalo di ‘rumah’ kan bala2, hehehe.

Asyik Makan Dendeng :PAsyik Makan Dendeng πŸ˜›